Tak Kuat Menanjak Bus Pengiring Jenazah Terbalik Tertimpa Rumah Warga diKupang

oleh -281 Dilihat
oleh

PAPILLONNEWS.CO – Bus itu merupakan bagian dari rombongan pengiring jenazah seorang pendeta bernama Johnesty Radja Pono-Sinee yang hendak dimakamkan. Kendaraan tersebut mengangkut sejumlah keluarga dan kerabat almarhum.

Sebuah Bus Damri dengan nomor polisi L 7730-UA, terbalik di Kelurahan Naikoten I, Kecamatan Kota Raja, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (3/8/2021

Tak bisa menanjak

Kasat Lantas Polres Kupang Kota, AKP Andri Aryansyah, mengatakan, bus itu terbalik akibat tak bisa menanjak.

“Kejadiannya kemarin. Penyebabnya tak bisa menanjak, sehingga mobil bus tersebut mundur ke belakang dan menabrak sebuah mobil pikap yang membawa karangan bunga,” ujar Andri, kepada sejumlah wartawan, Rabu (4/8/2021).

Menurut Andri, tidak ada korban jiwa dalam kejadian itu, hanya beberapa warga yang menderita luka-luka dan karangan bunga di dalam mobil pikap jatuh berserakan.

Bus yang terbalik, juga menimpa sebuah rumah milik warga setempat.

Kronologi

Andri menuturkan, kejadian itu bermula ketika mobil bus Damri yang dikemudikan Novirius E Tafuli (28) dan mobil pikap bernomor polisi DH 9409-BD yang dikemudikan Melkianus Daniel Missa (40), bergerak beriringan dari arah Polsek Oebobo, hendak ke arah belakang kampus Undana Lama.

Saat tiba di lokasi kejadian, atau persisnya di tanjakan jalan Kol, jembatan Biknoi Kelurahan Naikoten 1, bus tidak dapat menanjak.

Bus pun mundur dan menabrak mobil pikap yang berada persis di belakangnya.

Rusakkan rumah kemudian, bus terbalik dan mengenai tiang telepon dan rumah seorang warga bernama Obet Hela Laga (60).

Akibatnya, tiang telepon patah dan roboh. Rumah rusak, serta penumpang bus mengalami trauma dan luka.

Adapun warga yang terluka, menolak dibawa ke rumah sakit.

Jalanan pun macet dan iring-iringan kendaraan di belakang harus mundur mencari jalan alternatif dan berputar arah.

Andri menyebut, pada saat anggota unit Laka Satuan Lalu lintas ke lokasi kejadian, penumpang bus sudah tidak ada di lokasi kejadian.

“Menurut warga, semuanya sudah pulang. Mereka yang luka juga takut ke rumah sakit,” kata Andri.

Anggotanya kemudian mengamankan barang bukti mobil bus dan pikap, serta memeriksa sopir dan sejumlah saksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *