Konvoi Motor Khilafatul Muslimin bertajuk Sambut Kebangkitan Khilafah Islamiyah

oleh -296 Dilihat
oleh

Ilustrasi konvoi menyuarakan khilafah islamiyah

VIRAL konvoi motor dengan atribut poster hingga bendera bertulisan ‘Khilafatul Muslimin’. Terlihat para pemotor itu melintas bergerombol dengan memakai seragam dengan warna dominan hijau.

Konvoi ‘Khilafatul Muslimin’ ini disebut-sebut terjadi di Cawang, Jakarta Timur, Minggu (29/5/2022), sekitar pukul 09.14 WIB. Para pemotor itu tampak membawa bendera berbahasa Arab berukuran besar.

Sejumlah poster berisi pesan terkait khilafah pun turut dibawa peserta konvoi. Ada poster yang berbunyi pesan lainnya.

“Sambut Kebangkitan Khilafah Islamiyah,” demikian tulisan di salah satu poster yang dibawa pemotor.

“Jadilah Pelopor Penegak Khilafah Ala Minhajin Nubuwwah,” bunyi poster lainnya.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes E Zulpan tindakan konvoi berbendera khilafah tidak dibenarkan di Indonesia. Pasalnya, Indonesia tidak menganut sistem Khilafah dalam bernegara.

“Terkait dengan adanya video yang di media sosial, terkait adanya patroli (konvoi) kendaraan bermotor membawa tulisan Khilafah, tentu hal ini tidak dibenarkan,” kata Zulpan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (30/5).

“Hal ini tidak sesuai dengan ketentuan peraturan dan juga apa yang menjadi ketentuan di dalam perundang-undangan kita bahwa bangsa Indonesia ini bukan berdasarkan Khilafah. Jadi Polda Metro Jaya tentunya akan mendalami video tersebut,” katanya.

Pihak Khilafatul Muslimin Buka Suara

Amir Khilafatul Muslimim DKI Jakarta Abudan mengatakan konvoi tersebut sebagai agenda rutin untuk mensyiarkan khilafah sebagai bagian dari ibadah.

“Apakah itu motor syiar keliling Jakarta itu kerjaan kami? Itu benar. Namanya motor syiar. Kegiatannya bermotor kita menyiarkan khilafah. Kok mensyiarkan khilafah? Karena khilafah bagian dari ibadah,” kata Abudan seperti dilansir , Selasa (31/5).

Dia mengatakan syiar khilafah menggunakan konvoi motor merupakan instruksi dari tingkat struktur Daulah. Menurutnya, kegiatan ini sekadar mensyiarkan khilafah untuk tujuan ibadah.

Khilafatul Muslimin memiliki struktur tertinggi, yakni Khalifah Pusat. Struktur di bawahnya ialah Daulah, Ummul Qura, hingga Kemasulan.

“Nah, apakah itu (konvoi motor) ada instruksi pusat? Bukan pusat, tapi dari tingkat Daulah,” kata dia.

Abudan mengatakan kegiatan konvoi motor ini sudah berlangsung sejak pertengahan 2018. Dia mengatakan awalnya konvoi ini digagas sebagai rentetan acara sebelum digelarnya acara bertajuk ‘Syiar Kekhilafaan Islam Dunia’ di Jakarta.

Dia mengatakan kegiatan konvoi motor syiar khilafah kemudian berlanjut menjadi agenda rutin. Dia mengklaim konvoi motor itu digelar tiga bulan sekali.

“Ini sudah berlangsung dari 2018. Nah pas tahun 2019 lalu kami tetap mengadakan tapi diubah jadi empat bulan sekali,” ucapnya.

Muhammad Abudan membantah organisasinya terkait dengan terorisme. Menurutnya, pandangan tersebut salah. Abudan juga menerangkan konvoi tersebut bukan untuk mempromosikan khilafah sebagai bentuk sistem pemerintahan suatu negara dan Khilafatul Muslimin tidak ingin menentang konstitusi atau menggulingkan kekuasaan.

“Kalau dikaitkan, itu pintarnya orang yang mengaitkan saja dengan terorisme, radikalisme, intoleran, entah apa-apa yang busuk dikaitkan kepada kita,” kata Abudan kepada wartawan.

BNPT Sebut ideologi Khilafatul Muslimin Sama Dengan HTI

Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Brigjen R Ahmad Nurwakhid menyebut Khilafatul Muslimin memiliki ideologi sama dengan HTI yang telah dibubarkan pemerintah, yaitu mendirikan khilafah.

“Konvoi rombongan yang membawa tulisan Kebangkitan Khilafah di Cawang, Jakarta Timur, juga terjadi sebelumnya di Brebes. Mereka mengkampanyekan tegaknya sistem khilafah sebagai solusi umat yang dilakukan oleh kelompok Khilafatul Muslimin,” kata Ahmad Nurwakhid kepada wartawan, Selasa (31/5).

“Kampanye ini sebenarnya memiliki visi dan ideologi yang sama dengan HTI yang telah dibubarkan oleh Pemerintah. Bedanya, Hizbut Tahrir (HTI) merupakan gerakan trans-nasional dan sedang memperjuangkan sistem khilafah di berbagai negara. Sementara Khilafatul Muslimin mengklaim sudah mendirikan khilafah dengan adanya khalifah yang terpilih,” sambungnya.

Nurwakhid mengatakan kelompok Khilafatul Muslimin tidak lepas dari NII. Dia menyebut sebagian tokoh kunci kelompok tersebut merupakan mantan NII.

“Genealogi Khilafatul Muslimin tidak bisa dilepaskan dari NII karena sebagian besar tokoh kunci dalam gerakan ini adalah mantan NII. Pendiri dan pemimpinnya adalah Abdul Qadir Hasan Baraja mantan anggota NII sekaligus salah satu pendiri Pondok Pesantren Al Mukmin Ngruki bersama Abu Bakar Baasir (ABB) dan lainnya serta ikut ambil bagian dalam Majelis Mujahidin Indonesia (MMI) tahun 2000,” ujarnya.

Dia menjelaskan, tiga parameter untuk melihat peristiwa konvoi bertulisan ‘Khilafatul Muslimin’ tersebut. Di antaranya dari aspek ideologi, sejarah, dan dampak ideologi.

“Satu aspek ideologi sangat berbahaya dengan memiliki cita ideologi khilafah di Indonesia sebagaimana HTI, JI, JAD, maupun jaringan terorisme lainnya. Walaupun dalam pengakuan mereka tidak bertentangan dengan Pancasila, ideologi mereka adalah mengkafirkan sistem yang tidak sesuai dengan pandangannya. Dua, secara historis, pendiri gerakan ini sangat dekat dengan kelompok radikal, seperti NII, MMI, dan memiliki rekam jejak dalam kasus terorisme,” katanya.

“Baraja telah mengalami dua kali penahanan, pertama pada Januari 1979 berhubungan dengan Teror Warman, ditahan selama tiga tahun. Kemudian ditangkap dan ditahan kembali selama 13 tahun, berhubungan dengan kasus bom di Jawa Timur dan Borobudur pada awal tahun 1985. Tiga, dampak ideologis, gerakan ini memiliki visi dan ideologi perubahan sistem sangat rentan bermetamorfosa dalam gerakan teror. Lihatlah kasus penangkapan NAS tersangka teroris di Bekasi yang ditemukan di kontrakannya kardus berisi Khilafatul Muslimin dan logo bordir Khilafatul Muslimin,” imbuhnya.

Dia mengatakan gerakan Khilafatul Muslimin mudah berafiliasi dengan jaringan terorisme. Menurutnya, hal itu dinyatakan oleh peneliti terorisme dari Singapura, Rohan Gunaratna.

“Selain itu, gerakan Khilafatul Muslimin mudah berafiliasi dengan jaringan kelompok teror seperti ISIS, bahkan pada masa kejayaan ISIS pada tahun 2015, Rohan Gunaratna Peneliti Terorisme dari Singapura menggolongkan Khilafatul Muslimin telah berbaiat kepada ISIS,” tuturnya.

Densus 88 Turun Tangan

Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri turun tangan mengusut peristiwa itu.

“Monitor. Sedang kita dalami peristiwanya,” kata Kabag Banops Densus 88 Antiteror Polri Kombes Aswin Siregar saat dimintai konfirmasi.

Aswin belum memberikan penjelasan lebih lanjut. Dia menegaskan pihaknya masih mendalami ada tidaknya kaitan konvoi tersebut dengan terorisme.

“Kami masih mendalami peristiwa ini,” ujarnya.

Sementara itu Polda Metro Jaya akan memanggil pengendara motor yang terlibat konvoi tersebut.

“Kami akan mencari data dulu terhadap pengendara yang nampak dalam video tersebut tentunya, kami juga akan memanggil mereka,” ujar Kombes Zulpan kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta.

Zulpan mengatakan pihaknya sekaligus akan meminta klarifikasi dari ‘Khilafatul Muslimin’ terkait dengan makusd dan konvoinya itu. “Kami juga akan menanyakan maksud tujuanya,” kata Zulpan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *