Utusan Istana Lobby Enembe, Posisi Wagub Papua Diisi Mantan Kapolda Papua

oleh -483 Dilihat
oleh

Stefanus Roy Rening, ketua tim hukum Gubernur Papua Lukas Enembe

KUASA hukum Gubernur Papua Lukas Enembe, Stefanus Roy Rening menyebut Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian melakukan lobi untuk menempatkan Paulus Waterpauw, mantan Kapolda Papua, di kursi Wakil Gubernur Papua.

Stafanus berkata hal itu terjadi pada 10 Desember 2021. Saat itu, Tito menemui Lukas di Abepura.

“Beliau (Tito) secara langsung kepada Gubernur (Lukas) waktu itu di Suni Abepura tanggal 10 Desember 2021 meminta agar Pak Gubernur menerima usulan mereka supaya dicalonkan dengan, dipaketkan, menerima Paulus Waterpauw sebagai wakil gubernur,” kata Stefanus beredar video dimedsos, Kamis (22/9).

Stafenus mengatakan Tito tak datang sendiri. Mantan Kapolri itu didampingi Menteri Investasi Bahlil Lahadalia.

Menurut Stefanus, Lukas mempersilakan Tito dan Bahlil berbicara ke sembilan partai pendukung. Namun, partai-partai itu enggan menyetujui Paulus sebagai Wakil Gubernur Papua.

“Ini ngak gampang urus surat rekomendasi dipartai butuh penyelesaian adat ini mau gratis berjuang gratis” ucapnya.

Hingga saat ini, posisi wakil gubernur Papua diketahui masih belum juga terisi setelah Wagub sebelumnya, Klemen Tinal, meninggal dunia pada 21 Mei 2021.

“Pak Tito karena kepentingannya tidak tercapai, dia kasih kosong wakil gubernur. Kenapa? Karena calonnya yang disiapkan tidak mendapat dukungan parpol”ujarnya.

Bayangkan seorang Tito datang minta gubernur untuk berjuang agar Paulus Waterpauw sebagai wakil gubernur memalukan menurut saya, lanjut dia menekankan masa seorang mentri berjuang untuk Paulus Waterpauw, yakinkanlah di partai- partai bahwa kau layak untuk di pilih, tandasnya.

Stefanus mengaku tak tahu apakah ada kepentingan Istana di balik manuver Tito dan Bahlil. Namun, ia menyebut lobi tersebut tak terlepas dari lobi tahun 2017.

Kala itu, Lukas akan mencalonkan diri kembali sebagai gubernur. Ia berkunjung ke kediaman Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Komjen Budi Gunawan.

“Pertemuan di rumah Pak Budi Gunawan, ada Pak Tito di situ masih Kapolri, ada juga Pak Paulus Waterpauw di situ. Pak Budi Gunawan meminta agar Pak Paulus Waterpauw diterima sebagai wagub,” ungkap Stefanus.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *